100+ Kumpulan Kata Mutiara (Kata Kata Bahasa Arab) Terlengkap!

Kata-kata mutiara bahasa Arab
Kata-kata mutiara bahasa Arab | ceritabumi.com

Kata kata bahasa Arab – Berikut ini  merupakan kumpulan kata-kata mutiara dalam bahasa arab dengan berbagai kategori. Kata-kata mutiara ini merupakan kata-kata hikmah dari para ahli hikmah di zaman dulu, para pensyair dan juga pujangga.

Dalam tulisan ini disuguhkan tulisan arab, latin serta arti dari setiap bait kalimat.

Baca juga: 6 Puisi Sedih Terbaik Tentang Ibu dan Ayah

KUMPULAN KATA KATA MUTIARA

Kata Mutiara Tentang Kesungguhan

kata kata bahasa arab
Kata Mutiara Kesungguhan | ceritabumi.com

مَنْ جَدَّ وَجَدَ

(Man Jadda wajada)
Barang siapa yang bersungguh-sungguh, dapatlah ia (tujuannya).


مَنْ سَارَ عَلىَ الدَّرْبِ وَصَلَ

(Man Saara ‘aladdarbi washala)
Barang siapa yang berjalan pada jalannya, sampailah ia (tujuannya).


وَمَااللَّذَّةُ إِلاَّ بَعْدَ التَّعَبِ

(Wamallazzatu illa ba’dat ta’bi)
Dan tidak ada kenikmatan kecuali setelah adanya kesusahan.


مَنْ يَزْرَعْ يَحْصُدْ

(Man yazra’ yahshud)
Barang siapa yang menanam pasti akan memetik (mengetam).


إِذَا صَدَقَ العَزْمُ وَضَحَ السَّبِيْلُ

(Idza shadaqal ‘azmu wadhahas sabilu)
Apabila kemauan sudah sangat kuat, niscaya akan terbuka jalannya.


مَنْ عَرَفَ بُعْدَ السَّفَرِ اِسْتَعَدَّ

(Man ‘arafa Bu’das safar ista’ada)
Barang siapa yang tahu akan jauh perjalanannya, bersiap-siaplah ia.


اِجْهَدْ وَلاَ تَكْسَلْ وَلاَ تَكُ غَافِلاً فَنَدَامَةُ العُقْبىَ لِمَنْ يَتَكاَسَلُ

(Ijhad wala taksal wala takun ghafilan fanadamatul ghu’ba liman yatakaasal)
Bersungguh-sungguhlah, jangan bermalas-malasan dan jangan pula lengah, karena penyesalan itu hanya menimpa orang-orang yang malas.


مَنْ تَأَنَّى نَالَ مَا تَمَنَّى

(Man taanna naala ma taanna)
Barang siapa yang berhati-hati niscaya akan mendapatkan apa yang ia cita-citakan.



Kata Mutiara Tentang Persaudaraan & Sahabat

kata kata cinta bahasa arab
Kata Mutiara Sahabat | ceritabumi.com

خَيْرُ الأَصْحَابِ مَنْ يَدُلُّكَ عَلىَ الخَيْرِ

(Khairul ashhabi man yadulluka ‘ala khair)
Sebaik-baik teman itu adalah yang menunjukkan kamu kepada kebaikan.


صَدِيْقُكَ مَنْ أَبْكَاكَ لاَ مَنْ أَضْحَكَكَ

(Shadiquka man abkaaka laa man adhhaka)
Temanmu adalah orang yang membuatmu menangis, bukan orang yang membuatmu tertawa.


مَنْ قَلَّ صِدْقُهُ قَلَّ صَدِيْقُهُ

(Man qalla shidqahu qalla shadiquhu)
Barang siapa yang sedikit kejujurannya, sedikit pulalah temannya.


مَنْ كَثُرَ إِحْسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ

(Man katsara ihsanuhu katsara ikhwanuhu)
Barang siapa yang banyak perbuatan baiknya, banyak pulalah temannya.


جَالِسْ أَهْلَ الصِّدْقِ وَالوَفَاءِ

(Jalis ahlash shidqi wal wafa)
Bergaullah dengan orang yang jujur dan menepati janji.


مَوَدَّةُ الصَّدِيْقِ تَظْهَرُ وَقْتَ الضِّيْقِ

(Mawaddatush shadiqi tazhharu waqtadh dhiqi)
Kesetiaan/ketulusan seorang teman itu, akan tampak disaat kita dalam kesempitan.


عَدُوٌّ عَاقِلٌ خَيْرٌ مِنْ صَدِيْقٍ جَاهِلٍ

(‘Aduwwu ‘aqilun khairun min shadiqin jahilin)
Musuh yang pandai itu jauh lebih baik daripada teman yang bodoh.


مَنْ طَلَبَ أَخًا بِلاَ عَيْبٍ بَقِيَ بَلاَ أَخٍ

(Man thalaba akhan bila ‘aibin baqiya bilaa akhan)
Barang siapa yang mencari teman yang tidak bercela, maka ia tidak akan pernah mempunyai teman.


مَنْ عَذُبَ لِسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ

(Man ‘adzuba lisanuhu katsara ikhwanuhu)
Barang siapa yang mahir tutur katanya (perkataannya), banyaklah temannya.


رُبَّ أَخٍ لَمْ تَلِدْهُ وَالِدَةٌ

(Rubba akhin lam talidhu walidatan)
Berapa banyak saudara yang tidak dilahirkan oleh ibu yang sama.



Kata Mutiara Tentang Ilmu

bahasa arab semangat
Kata Mutiara Ilmu | ceritabumi.com

اُطْلُبِ العِلْمَ مِنَ المَهْدِ إِلىَ اللَّحْدِ

(uthlubul ‘ilma minal mahdi ilal lahdi)
Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hingga ke liang lahat (kubur).


جَرِّبْ وَلاَحِظْ تَكُنْ عَارِفًا

(Jarrib walaahizh takun ‘arifan)
Coba dan perhatikanlah, maka kamu akan menjadi orang yang tahu.


خَيْرُ جَلِيْسٍ فيِ الزَّمَانِ كِتَابٌ

(Khairu jalisin fizzamani kitabun)
Sebaik-baik teman duduk di setiap waktu adalah buku.


لَوْلاَ العِلْمُ لَكَانَ النَّاسُ كَالبَهَائِمِ

(Laulal ‘ilmu lakanan nasu kal bahaim)
Seandainya tidak berilmu, niscaya manusia itu seperti binatang.


العِلْمُ فيِ الصِّغَرِ كَالنَّقْشِ عَلىَ الحَجَرِ

(Al ‘ilmu fish shaghiri kan naqsyi ‘alal hajari)
Ilmu pengetahuan di waktu kecil, bagaikan ukiran di atas batu.


تَعَلَّمَنْ صَغِيْرًا وَاعْمَلْ بِهِ كَبِيْرًا

(Ta’allaman shaghiran wa’mal bihi katsiran)
Belajar di waktu kecil dan amalkan di waktu besar.


العِلْمُ بِلاَ عَمَلٍ كَالشَّجَرِ بِلاَ ثَمَر

(Al ‘ilmu bila ‘amalin kasy syajari bila tsamarin)
Ilmu tanpa amalan bagaikan pohon tidak berbuah.


آفَةُ العِلْمِ النِّسْياَنُ

(Afatul ‘ilmi an nisyan)
Bencana ilmu adalah lupa.


تَرْكُ الجَوَابِ عَلىَ الجَاهِلِ جَوَابٌ

(Tarkul jawabi ‘alal jahili jawabun)
Tidak menjawab terhadap orang bodoh, itu adalah jawabannya.


اُطْلُبِ العِلْمَ وَلَوْ بِالصَّيْنِ

(Uthlubil ‘ilma walau bish shin)
Carilah/tuntutlah ilmu walaupun hingga ke negeri Cina.


Kata Mutiara Tentang Adab, Budi Pekerti & Kebaikan

لاَ تَحْتَقِرْ مِسْكِيْنًا وَكُنْ لَهُ مُعِيْناً

(Laa tahtaqir miskinan wakun lahu mu’inan)
Janganlah kamu menghina orang miskin, akan tetapi jadilah penolong baginya.


الشَّرَفُ بِالأَدَبِ لاَ بِالنَّسَبِ

(Asy syarafu bil adabi la binnasabi)
Kemuliaan itu dengan adab/budi pekerti, bukan dengan keturunan.


آدَابُ المَرْءِ خَيْرٌ مِنْ ذَهَبِهِ

(Adabul mar i khairun min dzahabi)
Adab seseorang itu lebih baik (lebih berharga) dibandingkan dengan emasnya.


سُوْءُ الخُلُقِ يُعْدِي

(Suul khuluqi yu’di)
Kerusakan akhlaq/budi pekerti itu menular.


لاَ تَحْتَقِرْ مَنْ دُوْنَكَ فَلِكُلِّ شَيْئٍ مَزِيَّةٌ

(laa tahtaqir man dunaka fa likulli syaiin maziyyah)
Jangan menghina seseorang yang lebih rendah (derajatnya) daripada kamu, karena segala sesuatu mempunyai kelebihan.


خَيْرُ النَّاسِ أَحْسَنُهُمْ خُلُقاً وَأَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ

(Khairun nasi ahsanuhum khuluqan wa anfa’uhum linnas)
ebaik-baik manusia itu adalah yang paling baik budi pekertinya dan yang lebih bermanfaat bagi manusia lain.


الرِّفْقُ بِالضَّعِيْفِ مِنْ خُلُقِ الشَّرِيْفِ

(Ar rifqu bidh dhaiqi min khulqisy syarifi)
Berlemah lembut terhadap orang yang lemah merupakan suatu perangai orang yang terhormat.


إِذاَ لمَ ْ تَسْتَحْيِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ

(Idza lam tastahi fashna’ ma syi’ta)
Apabila engkau tidak punya malu, maka berbuatlah sekehendakmu (apa yang engkau kehendaki).


قِيْمِةُ المَرْءِ بِقَدْرِ مَا يُحْسِنُهُ

(Qimatul mar i bi qadri ma yuhsinuhu)
Hargailah diri seseorang itu sebesar nilai kebaikan yang telah diperbuatnya.


كُلُّ شَيْئٍ إِذَا كَثُرَ رَخُصَ  إِلاَّ الأَدَبَ

(Kullu syaiin idza ktsara rakhusha illal adab)
Segala sesuatu apabila banyak akan menjadi murah, kecuali budi pekerti.


الحَسُوْدُ لاَ يَسُوْدُ

(Al hasudu la yasudu)
Orang yang pendengki itu tidak akan pernah menjadi mulia.


لَيْسَ اليَتِيْمُ الَّذِي قَدْ مَاتَ وَالِدُهُ بَلِ اليَتِيْمُ يَتِيْمُ العِلْمِ وَالأَدَبِ

(Laisal yatimu qad mata waliduhu bal yatimu yatimul ilmi wal adabi)
Anak yatim Bukanlah orang yang telah meninggal orang tuanya, tapi (sebenarnya) yatim itu adalah orang yang yatim ilmu dan budi pekerti.


لَيْسَ الجَمَالُ بِأَثْوَابٍ تُزَيِّنُنُ إِنَّ الجَمَالَ جمَاَلُ العِلْمِ وَالأَدَبِ

(laisal jamalu bits tsawabi tuzayyinunu innal jamala jamalul ‘ilmi wal adabi)
Bukanlah kecantikan itu dengan pakaian yang menghias kita, sesungguhnya kecantikan itu ialah kecantikan dengan ilmu dan kesopanan.



Kata Mutiara Tentang Perkataan Baik dan benar

panggilan sayang dalam bahasa arab
Kata Mutiara Berkata Baik | ceritabumi.com

رَأْسُ الذُّنُوْبِ الكَذِبُ

(Ra’sudz dzunubi al kadzibu)
Pokok dosa adalah kebohongan.


دَاوُوْا الغَضَبَ بِالصُّمْتِ

(Dawul ghadhaba bish shumti)
Obatilah kemarahan dengan diam.


الكَلاَمُ يَنْفُذُ مَالاَ تَنْفُذُهُ الإِبَرُ

(Al kalamu yanfudu mala tanfuduhul ibaru)
Perkataan dapat menembus apa yang tidak bisa ditembus oleh jarum.


عَثْرَةُ القَدَمِ أَسْلَمُ مِنْ عَثْرَةِ اللِّسَانِ

(‘atsratul qadami aslamu min ‘atsratil lisani)
Tergelincirnya kaki lebih selamat daripada tergelincirnya lidah.


خَيْرُ الكَلاَمِ مَا قَلَّ وَدَلَّ

Khairul kalami ma qalla wa dalla)
Sebaik-baik perkataan adalah  yang sedikit dan memberi penjelasannya yang jelas.


اُنْظُرْ مَا قَالَ وَلاَ تَنْظُرْ مَنْ قَالَ

(unzhur ma qala wala tanzhur man qala)
Perhatikanlah apa-apa yang dikatakan  dan jangan meperhatikan siapa yang mengatakan.


سَلاَمَةُ الإِنْسَانِ فيِ حِفْظِ اللِّسَانِ

(Salamatul insanu fi hifzhil lisani)
Keselamatan manusia itu dalam menjaga lidahnya.


إِذَا تَمَّ العَقْلُ قَلَّ الكَلاَمُ

(Idza tammal ‘aqlu qallal kalamu)
Apabila akal seseorang itu sempurna, maka sedikitlah bicaranya.


قُلِ الحَقَّ وَلَوْ كَانَ مُرًّا

(qulil haqqa walau kana murran)
Katakanlah yang benar, walaupun pahit.



Kata Mutiara Tentang Pentingnya Waktu

kata mutiara bahasa arab
Kata Mutiara Pentingnya Waktu | ceritabumi.com

بَيْضَةُ اليَوْمِ خَيْرٌ مِنْ دَجَاجَةِ الغَدِ

(Baidhatul yauma kahirun mina dajajatul ghad)
Telur hari ini jauh lebih baik daripada ayam besok hari.


الوَقْتُ أَثْمَنُ مِنَ الذَّهَبِ

(Al waqtu ats manu minaz dzahabi)
Waktu lebih mahal daripada emas.


لَنْ تَرْجِعَ الأَياَّمُ الَّتيِ مَضَتْ

(Lan tarji’a ayyamul lati madhat)
Tidak akan kembali hari-hari yang telah lalu.


لاَ تُؤَخِّرْ عَمَلَكَ إِلىَ الغَدِ مَا تَقْدِرُ أَنْ تَعْمَلَهُ اليَوْمَ

(Laa tuakhkhir ‘amalaka ilal ghadi ma taqdiru an ta’lamuhul yauma)
Janganlah menunda-nunda pekerjaanmu hingga esok hari, yang kamu dapat mengerjakannya hari ini


تَنْظِيْمُ العَمَلِ يُوَفِّرُ نِصْفَ الوَقْتِ

(Tanzhiful ‘amal yuwaffiru nishfal waqti)
Pengaturan pekerjaan itu bearti menabung separuh waktu.



Kata Mutiara Tentang Kesabaran

مَنْ صَبَرَ ظَفِرَ

(Man shabara zhafira)
Barang siapa yang sabar beruntunglah ia.


الصَّبْرُ يُعِيْنُ عَلىَ كُلِّ عَمَلٍ

(Ash shabru yu’inu ‘ala kulli ‘amalin)
Kesabaran akan menolong di dalam setiap pekerjaan.


أَوَّلُ الغَضَبِ جُنُوْنٌ وَآخِرُهُ نَدَمٌ

(Awwalul ghadhabu jununun wa akhiruhu nadamun)
Permulaan dari marah itu adalah kegilaan dan akhirnya adalah penyesalan.



Kata Mutiara Tentang Prinsip Hidup

bahasa arab
Kata Mutiara Prinsip Hidup | ceritabumi.com

العَقْلُ السَّلِيْمُ فيِ الجِسِم السَّلِيْمِ

(Al ‘aqlus salimu fi jismis salimi)
Akal yang sehat terletak pada badan yang sehat.


لاَ تَكُنْ رَطْباً فَتُعْصَرَ وَلاَ يَابِسًا فَتُكَسَّرَ

(Laa takun rathban fatu’shara wala yabisan fatukassara)
Janganlah engkau bersikap lemah, sehingga kamu akan mudah diperas, dan janganlah kamu bersikap keras, sehingga kamu akan mudah dipatahkan.


لِكُلِّ عَمَلٍ ثَوَابٌ وَلِكُلِّ كَلاَمٍ جَوَابٌ

(Likulli ‘amalin tsawabun wa likulli kalamin jawabun)
Setiap pekerjaan ada upahnya, dan setiap perkataan itu ada jawabannya.


العَمَلُ يَجْعَلُ الصَّعْبَ سَهْلاً

(Al ‘amalu yaj’alush sha’ba sahlan)
Bekerja itu membuat sesuatu yang sukar menjadi mudah


النَّظَافَةُ مِنَ الإِيْمَانِ

(An nazhafatu minal iman)
Kebersihan itu sebagian dari pada iman.


إِذَا كَبُرَ المَطْلُوْبُ قَلَّ المُسَاعِدُ

(Idza kabural Mathlubu qallal musa’idu)
Kalau besar permintaan maka sedikitlah penolongnya.


العَبْدُ يُضْرَبُ بِالعَصَا وَالحُرُّ تَكْفِيْهِ بِالإِشَارَةِ

(Al ‘abdu yudhrabu bil ‘asha wal hurru takfihi bil isyarah)
Hamba sahaya itu harus dipukul dengan tongkat, dan orang yang merdeka cukuplah dengan isyarat saja.


خَيْرُ مَالِكَ مَا نَفَعَكَ

(Khairu malika ma nafa’aka)
Sebaik-baik hartamu adalah yang bermanfaat bagimu.


خَيْرُ الأُمُوْرِ أَوْسَاطُهَا

(Khairul umuri ausathuha)
Sebaik-baik perkara itu adalah pertengahanya (yang sedang saja).


لَيْسَ كُلُّ مَا يَلْمَعُ ذَهَباً

(Laisa kulli ma yulma’u dzahaban)
Bukan setiap yang mengkilat itu emas.


سِيْرَةُ المَرْءِ تُنْبِئُ عَنْ سَرِيْرَتِهِ

(siratul mar i ‘an sariratihi)
Gerak-gerik seseorang itu menunjukkan rahasianya.


الأَعْمَالُ بِخَوَاتِمِهَا

(Al ‘amalu bi khawatimihi)
Tiap-tiap pekerjaan itu dengan penyelesaiannya.


الاتِّحَادُ أَسَاسُ النَّجَاحِ

(Al ittihadu asasun najahi)
Bersatu adalah pangkal dari keberhasilan.


وَعَامِلِ النَّاسَ بِمَا تُحِبُّ مِنْهُ دَائِماً

(wa ‘amilin nasa bima tuhibba minhu daiman)
Dan bergaullah dengan manusia itu terhadap apa-apa yang engkau sukai daripada mereka semuanya


مَنْ أَعاَنَكَ عَلىَ الشَّرِّ ظَلَمَكَ

(Man a’anaka ‘alasy syarri)
Barang siapa yang menolongmu dalam kejahatan, bearti ia telah menyiksamu.


أَصْلِحْ نَفْسَكَ يَصْلُحْ لَكَ النَّاسُ

(Ashlih nafsaka yashlih lakan nas)
Perbaikilah dirimu sendiri (dahulu), niscaya orang lain akan baik padamu.


فَكِّرْ قَبْلَ أَنْ تَعْزِمَ

(Fakkir qabla an ta’zim)
Berpikirlah terlebih dahulu sebelum kamu berencana (merencanakan)


اُتْرُكِ الشَّرَّ يَتْرُكْكَ

(Utrukisy syarra yatrukuka)
Tinggalkan kejahatan, niscaya ia (kejahatan itu) akan meninggalkanmu


لَيْسَ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ فَقِيْرًا بَلِ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ بَخِيْلاً

(Laisal ‘aibu liman kana faqiran balil ‘aibu liman kana bakhilan)
Bukanlah cela itu terletak pada orang yang fakir, tapi cela itu terletak pada orang yang kikir.


هَلَكَ امْرُؤٌ لَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ

(Halakam ruun lam ya’rif qadrahu)
Hancurlah seseorang yang tidak tahu akan dirinya sendiri.


مَنْ حَفَرَ حُفْرَةً وَقَعَ فِيْهَا

(Man hafar hufratan waqa’a fiha)
Barang siapa yang menggali lobang, akan terperosoklah ia di dalamnya.


فيِ التَّأَنِّي السَّلاَمَةُ وَفيِ العَجَلَةِ النَّدَامَةُ

(Fit ta’nis salamati wa fill ‘ajalatin nadamah)
Di dalam kehati-hatian ada keselamatan, dan di dalam ketergesa-gesaan itu ada penyesalan.


ثَمْرَةُ التَّفْرِيْطِ النَّدَامَةُ وَثَمْرَةُ الحَزْمِ السَّلاَمَةُ

(Tsamratut tafrithin nadamata wa tsamratul hazmis salamata)
Buah dari lengah itu adalah penyesalan, dan buah cermat itu adalah keselamatan.


فَجَزَاءُ سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا

(Fa jaza’u sayyiatin sayyiatan mitslaha)
Imbalan dari suatu kejahatan itu adalah kejahatan yang sama dengannya.


مَنْ ظَلَمَ ظُلِمَ

(Man zhalama zhulima)
Barang siapa yang menganiaya niscaya akan dianiaya.


لاَ خَيْرَ فيِ لَذَّةٍ تَعْقِبُ نَدَماً

(Laa khaira fi ladzatin ta’qibu nadaman)
Tidak ada baiknya suatu keenakan yang diiringi (oleh) penyesalan.



Kata Mutiara Tentang Cinta

bahasa-arab-aku-cinta-kamu
Kata Mutiara Cinta | ceritabumi.com

الحبّ كالحرب فمن السّهل أن تشعلها ولكن من الصّعب أن تخمدها

(Alhubbu kal harbi, minas sahli an tusy’ilaha, walaakin minash sha’bi an tukhmidaha)
Cinta itu bagaikan sebuah perang, amat mudah untuk mengobarkannya, namun amat sulit untuk memadamkannya.


لو جمعت أيام عمري من فرح  ما تساوي لحظة من وقتي معك

(Lau jama’tu ayyaama ‘umri min farohin, maa tusaawi lahzhata min waqtii ma’aki)
Kalaulah aku kumpulkan semua saat-saat gembira dalam hidupku, semuanya tidak akan dapat menyamai indahnya waktu yang aku habiskan bersamamu.


عِندمّا نُحبْ تَرتبِط مشآعِرُنّا بِ [الخَوف] ، نَخافُ الفقدْ نَخافُ الفُرآق ؛ وَ نخافُ [النَصِيب] أكثَر

(‘Indama nuhibbu tartabithu masya’irina bil khaufi, nakhaful faqda, nakhaful firaqa, wa nakhafun Nashib aktsar)
Ketika kita mencintai, perasaan kita akan merasakan ketakutan: takut kehilangan, takut berpisah dan takut berbagi.


لو عرف الحب مقدار حبي لك لتمنى الحب أن يكون حبيبتي

(Lau ‘arafal hubbu miqdaara hubbii laki latamannal hubbu an yakuuna habibati)
Kalau saja Cinta tahu betapa besarnya cintaku padamu, niscaya Sang Cinta akan berharap untuk menjadi kekasihku


لو أن الحب كلمات تكتب لانتهت أقلامي  لكن الحب أرواح توهب

(Lau annal hubba kalimatun tuktabu lantahat aqlamii walakinnal hubba arwahun tahub)
Kalaulah cinta itu adalah kata yang harus ditulis, niscaya penaku sudah habis. Tapi untunglah cinta itu adalah udara yang akan terus berhembus.


عندما افتقدتك لن أبحث عنك بعيدا بل سأنظر إلى أعماق قلبي حيث تكون دائما

(‘Indama iftaqadtuka lan abhatsu ‘anka ba’idan bal saanzhuru ilaa ‘amaqi qalbi haitsu takunu da iman)
Saat aku kehilangan dirimu, maka aku tidak akan jauh-jauh mencarimu. Tapi cukuplah aku mencarimu di lubuk paling dalam hatiku dimana engkau selalu berada di sana.


ليس الحب أن نبقى دائما بجانب من نحب ولكن الحب أن نبقى في قلب من نحب

(Laisal hubbu an nabqa da iman bi jaanibi man nuhibbu, walaakinnal hubba an nabqa fi qalbi man nuhib)
Cinta itu bukan berarti kita harus selalu berada  di sisi orang yang kita cintai. Tapi cinta itu adalah tatkala kita berada di dalam hati orang yang kita cintai.


الشخص المهم في حياتك, ليس الشخص الذي تشعر بوجوده و لكنه الشخص الذي تشعر بغيابه

(Asy Syakhsu muhimmu fi hayaatika laisasy syakhshul lazhi tasyuru biwujudihi walaakinnahu asy syakhsul lazhi tasyuru bi ghiyabihi)
Sosok penting dalam kehidupanmu bukan lah sosok yang dapat kamu rasakan keberadaannya. Akan tetapi sosok penting dalam hidupmu adalah sosok yang kamu dapat merasakan kepergiannya.


ما أصعب أن تحب شخصا بجنون أنت تعرف انك له لن تكون

(Maa ash’abu an tuhibba syakhshan bi junuuni wa anta ta’rifu annaki lahu lan takun)
Betapa lelahnya tatkala engkau mencintai seseorang, yang mana engkau sendiri sudah tahu kalau ia tidak akan pernah jadi milikmu.


من يحبك لن يتركك و لو كنت شوكا بين يديه

(Man yuhibbuka lan yatrukaka walau kunta syaukan baina yadaihi)
Orang yang benar-benar mencintaimu tidak akan pernah meninggalkanmu walau pun engkau menjadi duri yang menghadang di depannya


ظننت قلبي قوي ما يهزه غيابك طلع مثل الورق يرجف من بعادك

(Dzanantu qalbi qawiyyun ma yahudzdzuu ghiyabaki, thola’a mitslu waraqu yarjuffu min bia’adika)
Aku kira hatiku ini sudah kuat untuk menahan guncangan atas kepergianmu. Akan tetapi nyatanya hati ini seperti daun kering tatkala ia jauh darimu.


يحلم الرجل بأمرأة كاملة و تحلم المرأة برجل كامل و لا يعلمون أن الله خلقهم ليكملا بعضهم البعض

(Yahlumur rajulu bi imraatin kaamilatin, wa tahlumul maratu birajulin kaamilin. Wa laa ya’lamuuna anna Allaha khalaqahum liyukmilaa ba’dhahumul ba’dha)
Seorang laki-laki selalu mengidam-idamkan seorang wanita yang sempurna dan wanita pun begitu selalu mengidam-idamkan laki-laki yang sempurna. Mereka tidak paham bahwa Allah menciptakan mereka untuk saling melengkapi satu sama lain.


للحب رائحة لا تشم بالأنوف و لكن تحس بالقلوب

(Lilhubbi raihatun la tusyammu bil unuufi, walakin tuhassu bil qulubi)
Cinta itu memiliki bau harum yang tidak tercium oleh hidung, namun bisa dirasakan oleh hati.


إذا لم يزدك البعد حبا فأنت لم تحب حقا

(idza lam yazidkal bu’da hubban, fa anta lam tuhib haqqan)
Jika jarak (yang jauh) tidak bisa menambah rasa cintamu, berarti engkau memang belum mencintainya.


عندما افتقدتك لن أبحث عنك بعيدا بل سأنظر إلى أعماق قلبي حيث تكون دائما

(‘Indama iftaqadtuka lan abhatsu ‘anka ba’idan, bal saanzhuru ilaa a’maqi qalbi haitsu takuunu da iman)
Saat aku kehilangan dirimu, maka aku tidak akan jauh-jauh mencarimu. Tapi cukuplah aku yang mencarimu di dalam lubuk hatiku dimana engkau selalu berada di sana.


لا أريد سوى أن أكون شيئا جميلا في حياتك يرسم على شفتيك الإبتسامة كلما خطرت على بالك

(laa uridu siwa an akuuna Syaian jamilan fi hayatika yarsumu ‘alaa syafatika al ibtisamati kullamaa khatratu ‘alaa baalika)
Aku tidak ingin  jadi apapun kecuali menjadi sesuatu yang indah dalam hidupmu yang dapat melukiskan senyum di atas kedua bibirmu tatkala engkau mengingatku.



SYAIR ABU NAWAS

man jadda wajada arab
Syair Abu Nawas “Pengakuan” | ceritabumi.com

إِلهِي لَسْتُ لِلْفِرْدَوْسِ أَهْلاً

(Ilahi lastu lil Firdausi Ahlan)
Wahai Tuhanku !Aku bukanlah ahli surga.


وَلاَ أَقْوَى عَلىَ النَّارِ الجَحِيْمِ

(Walaa aqwa ‘alan naril jahimi)
Tetapi aku juga tidak kuat di dalam neraka.


فَهَبْ ليِ تَوْبَةً وَاغْفِرْ ذُنُوْبيِ

(Fa hab li taubatan waghfir dzunubi)
Maka berilah aku ampunan (terima taubat) dan ampunilah dosaku.


فَإِنَّكَ غَافِرُ الذَّنْبِ العَظِيْمِ

(Fainnaka ghafirudz dzanbil ‘azhimi)
Karena sesungguhnya Engkau adalah Maha Pengampun dosa yang besar.


ذُنُوْبيِ مِثْلُ أَعْدَادِ الرِّمَالِ

(Dzunubi mitslu ‘adadir rimali)
Dosaku bagaikan jumlah bilangan pasir.


فَهَبْ ليِ تَوْبَةً يَاذاَالجَلاَلِ

(Fahab li taubatan ya dzal jalali)
Maka berilah aku ampunan (terima taubat)  wahai Tuhanku yang memiliki keagungan.


وَعُمْرِي نَاقِصٌ فيِ كُلِّ يَوْمٍ

(Wa ‘umri naqishun fi kulli yaumin)
Dan umurku terus berkurang setiap harinya.


وَذَنْبيِ زَئِدٌ كَيْفَ احْتِمَالِ

(Wa dzanbi zaidun kaifah timali)
Sedangkan dosaku selalu bertambah, bagaimana aku menanggungnya?


إِلهِي عَبْدُكَ العَاصِي أَتَاكَ

(Ilahi ‘abdukal ‘ashi ataka)
Wahai, Tuhanku! Hamba-Mu yang durhaka (bermaksiat) telah datang kepada Mu.


مُقِرًّا بِالذُّنُوْبِ وَقَدْ دَعَاكَ

(Muqirran bidz dzunubi wa qad da’aka)
Dengan mengakui segala dosa, dan telah memohon (ampunan) kepada Mu.


فَإِنْ تَغْفِرْ فَأَنْتَ لِذَا أَهْلٌ

(Fa in taghfir fa anta lidza ahlan)
Maka jika Engkau mengampuni (aku), maka Engkaulah pemilik ampunan (itu).


فَإِنْ تَطْرُدْ فَمَنْ نَرْجُو سِوَاكَ

(Fa in tathrud fa man narju siwaka)
Akan tetapi jika Engkau menolak, maka kepada siapa lagi aku mengharap selain kepada Engkau?



SYAIR IMAM ASY SYAFI’I

Syai’r Tentang Ilmu

أَخِي لَنْ تَنَالَ العِلْمَ إِلاَّ بِسِتَّةٍ سَأُنْبِيْكَ عَنْ تَفْصِيْلِهَا بِبَيَانٍ: ذَكَاءٌ   وَحِرْصٌ وَاجْتِهَادٌ وَدِرْهَمٌ وَصُحْبَةُ أُسْتَاذٍ وَطُوْلُ زَمَانٍ

(Akhi, lan tanalal ‘ilma illa bi sittatin saanbiika ‘an tafshiliha bi bayanin: zaka’un wa hirshun waj tihadun wa dirhamun wa shuhbatul ustdzin wa thula zamanin)

Saudaraku! Kamu tidak akan mendapatkan ilmu, kecuali dengan (melewati) enam perkara, aku akan memberitahukan perinciannya dengan jelas:
1). Kecerdasan/kepandaian.
2). Ketamakan (terhadap ilmu)
3). Kesungguhan (kejuhudan)
4). Harta (bekal)
5). Bersahabat (bergaul dengan baik) dengan guru
6). Waktu/masa yang panjang


Syai’r Tentang Merantau (Safar)

kata kata bahasa arab sedih
Syair Tentang Safar | ceritabumi.com

ما في المُقامِ لذي عقلٍ وذي أدبٍ

(Ma fil muqimi lidzi ‘aqlin wa dzi adabin)
Berdiam diri dan menetap bermukim (tidak berpindah-pindah), sejatinya bukanlah peristirahatan bagi mereka yang akal dan adab.


مِنْ رَاحَة ٍ فَدعِ الأَوْطَانَ واغْتَرِب

(Min rahatin fada’il authana wa’tarib)
Maka berkelanalah (bersafar), tinggalkan negerimu (untuk menuntut ilmu dan kemuliaan).


سافرْ تجد عوضاً عمَّن تفارقهُ

(Saafir tajid ‘iwajan ‘amman tufariquhu)
Berkelanalah, engkau akan menemukan pengganti orang-orang yang engkau tinggalkan (di perantauan).


وانْصَبْ فَإنَّ لَذِيذَ الْعَيْشِ فِي النَّصَبِ

(wanshab fa inna ladzidzal ‘aisyi fin nashabi)
Berpeluhlah (sibukkan diri) engkau dalam usaha dan upaya, karena sesungguhnya lezatnya kehidupan terasa ketika engkau berada di dalam kesibukan.


إني رأيتُ وقوفَ الماء يفسدهُ

(Inni raaitu wuqufal maa-I yufsiduhu)
Sungguh aku melihat air yang tergenang dan diam, justru akan tercemar kemudian membusuk.


إِنْ سَاحَ طَابَ وَإنْ لَمْ يَجْرِ لَمْ يَطِبِ

(In saha thaba wa in lam yajri lam yathib)
Seandainya air tersebut mengalir, tentu ia akan terasa lezat dan menyegarkan. Tidak akan demikian jika ia tidak bergerak (mengalir).


والأسدُ لولا فراقُ الأرض ما افترست

(Wal asadu lau la firaqul ardhi maf tarasat)
Sekawanan singa, andaikan tidak meninggalkan sarangnya, niscaya kebuasannya tidak terasah lagi, ia pun akan mati karena kelaparan.


والسَّهمُ لولا فراقُ القوسِ لم يصب

(Was sahmu lau laa firaqul quusi lam yashib)
Anak panah, andai ia tidak melesat meninggalkan busurnya, maka ia tidak akan pernah mengenai sasaran.


والشمس لو وقفت في الفلكِ دائمة

(Wasy syamsu lau la waqafat fil fulki daimatan)
Dan matahari, andai selalu terpaku di ufuk.


لَمَلَّهَا النَّاسُ مِنْ عُجْمٍ وَمِنَ عَرَبِ

(Lamallahan nasu main ‘ujmin wa min ‘arabin)
Maka ia akan dicela oleh segenap ras manusia, dari ras arab maupun ras selain arab.


والتبر كالترب ملقى في أماكنه

(Wat tabru kat tabri mulaqqi fi amakinihi)
Dan bijih emas yang masih terkubur di bawah bebatuan, hanyalah sebongkah batu yang tak berharga, terbengkalai di tempat asalnya.


وإنْ تَغَرَّبَ ذَاكَ عَزَّ كالذَّهَب

(Wa in tagharraba dzaka ‘azza kadz dzahabi)
Dan andaikata bijih tersebut keluar dari tempatnya, ia akan menjadi emas yang sangat berharga.


والعودُ في أرضه نوعاً من الحطب

(Wal ‘udi fi ardhihi nau’an minal hathabi)
Demikian juga halnya dengan gaharu di belantara hutan, ia hanya sebatang kayu, sama seperti kayu biasa lainnya.


إن تغرَّب هذا عزَّ مطلبهُ

(In tagharraba hadza ‘azza mathlubihi)
Seandainya gaharu tersebut keluar dari belantara hutan, ia akan menjadi parfum yang bernilai tinggi.


Demikianlah Kumpulan Kata-kata mutiara Arab serta syair-syair dan petuah-petuah berupa hikmah, semoga bermanfaat.

Lanjut baca:

20+ Contoh Puisi Baru (Modern) Terkeren, tentang Cinta, Romantis, Sahabat & Kesedihan, Lengkap!

Download Teks Syarhil Quran Terbaru| Teks Nasional| MTQ Nasional

9 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy link
Powered by Social Snap